Pengalaman Pertama..... make si Adobe Premiere

Monday, July 21, 2014

Pengalaman Pertama..... make si Adobe Premiere



Haloo my blog, dan pembaca pembaca yang nyasar ke tempat gue. Heran aja ngeliat statistic tiap hari kok adaaa aja yang buka blog ga jelas ini. Jadi mungkin bakal aktif nulis lagi sih. Ada beberapa factor yang bikin gue pengen nulis lagi. Yang pertama Toshiba gue udah rusak. Di ganti Vaio yang notabene lebih enak aja gue nulisnya. Terus yang kedua gue udah pindah kontrakan. Suasananya lebih kondusif untuk nulis dan menuangkan ide ide daripada di kamar kos 3x3 bertetanggakan kurang lebih 30 manusia dengan jumlah kamar mandi sebanyak dua buah yang belum tentu bersihin kamar mandi sebulan sekali. Dengan di kontrakan baru ini, gue lebih tenang hidup. Gada lagi suara muntah tengah malem karena mabuk-mabukan di kamar entah yang dimana, gada lagi anak kecil yang pipis sembarangan di depan kamar gue. Trus yang ketiga, mungkin karena Prabowo mau rujuk sama mantan istrinya. Nah itulah kenapa saya mau balik nulis lagi setelah berapa tahun gue ga pernah buka blog ini.  Iya iya gue tau palingan juga gada yang baca.

Lanjut ya…

Mungkin update-an terakhir waktu gue masih kuliah. Gue mau narasi singkat aja sih. Setelah lulus dari Universitas Islam Indonesia, gue sempat kerja di BRI setengah tahun, trus sekarang gue mengabdikan diri di BPD Kaltim. Terhitung 2 Januari 2013, gue tandatangan kontrak sebagai calon pegawai tetap disana. Wich is, gue udah satu setengah taonan disini. Oiya gue juga penempatan Tarakan. Kalo lo ga tau dimana itu Tarakan, mending Lo tanya sama mbak Rizky Yunita. Dia analis handal soalnya.

Sebenarnya banyak sih yang mau gue tulis selama dua tahun belakangan ini. Tapi ya itu. Karena suasana ga kondusif dan malas berkecamuk, jadi ga bisa sharing sana sini. Mungkin postingan berikutnya bisa nyusul ya.
Udah ah pembukaan singkatnya.

Jadi tiba-tiba Ibu Umu Kholifa (Penyelia Umum & SDM) langsung manggil gue hari rabu kemaren. Dia nunjukin surat dari kantor pusat yang gue lupa isinya secara keseluruhan kayak gimana. Pokoknya intinya disuruh buat video ucapan selamat Idul Fitri Tahun ini dari kantor cabang masing masing. Dia minta gue yang buat. Bukan orang luar. Videonya berdurasi 1 menit. Dan harus dikumpul rabu minggu depan.
Itulah kehebatan orang IT kalo kerja di perusahaan yang core nya bukan IT. Lo dituntut harus menjadi serbabisa yang berbau elektronik apalagi Komputer.  Ga butuh waktu lama untuk dapet pertanyaan dari beberapa kolega loe seperti : Kenapa jaringan gue putus? Kok layarnya gamau nyala? Ini Hape gue kenapa rusak? Ini Printer gue kenapa warnanya putus putus? Kenapa Pacar gue marah-marah? Kenapa ginjal gue berdarah? Kenapa paru-paru gue basah?

Iya! Seperti disuruh bikin video pun nyuruh gue. Gue emang punya pengalaman di bidang editing. Tapi editing suara sama gambar man. Video ga pernah sama sekali. Gue buta tuli sama editing video. Bagian Humas ada ngirim contoh video nya. Gue aja gatau gimana caranya gabungin satu video dan video yang lain. Begitu tanya sama yang ngasih kerjaan (Baca : Ainun Ni'matu Rohmah), doski bilang mereka editnya pake Adobe Premiere. 

Adobe Premiere itu apaan? makanan apa? kakinya berapa?

Langkah yang pertama gue ambil adalah cari installer Adobe Premiere. Akhirnya dapet Adobe Premiere CS 4 dan embel-embelnya. Karena saya malas nyari crack dan tindakan illegal lainnya, jadinya saya memutuskan pake yang trial aja selama sebulan ini. Lagian kan videonya di kumpul minggu depan.

Walau  gue pesimis jadinya seminggu, tapi gue nekatin aja. Secepat kilat gue ngerumusin konsep yang sederhana tapi ga kaya video abal abal. Soalnya sayang banget dikasih waktu 60 detik Cuma untuk ucapan doang. Setelah ngesimulasi frame by frame, kok kayanya lebih dari 60 detik. Trus gue langsung ngadu sama Ainun Ni’matu Rohmah, dia bilang jangan lewat 90 detik. Oke gue sanggupin.

Hari rabu itu, gue langsung cari aktor. Ga nyari sih. Lebih tepatnya nodong. Soalnya gue tau yang bisa bikin ini lebih realistis Cuma si Ari Barito sama Anwar Marmuni… eh…. Anwar Kurniawan maksudnya. Dan Ari sama Anwar ini kalo lo harus tau, mereka adalah artis se Tarakan Jalan Yos Sudarso No. 6 sebelah bengkel Yamaha sebelumnya warung makan Purnama deketnya toko meubel Mpok Minah, maksud gue mereka berdua itu ngartisnya cuma di kantor gue. Dan Ternyata hari itu juga mereka ga bisa langsung shooting. Oke gue tunda besoknya.


Akting mereka yang PII... Pina Iya Iyanya

Besoknya mereka udah siap. Tinggal pemeran figurannya yang padahal udah gue konsep tapi mereka ga bisa. Katanya mau buka puasa. Ya iyalah. Masa iya anak perawan ditahan pulang padahal udah jam 6 kurang 15? Ga kehabisan akal, gue cariin orang-orang yang masih gentayangan di kantor. Ga percuma gue. Akhirnya dapet Iksan sama teguh buat jadi pohon sama batu gunung.

Untungnya konsep sudah dikemas. Jadi pengambilan gambar terencana. Ga makan waktu banyak. Tepat sebelum buka puasa kami sudah bubar.

Masalah yang dihadapi pertama adalah, format default video kamera gue ditolak mentah mentah sama premiere. Jahat banget dia. Mungkin PDKTannya kurang lama. Kamera Gue 550d yang ekstenssion videonya .MOV. Sementara Premiere (kayaknya) Cuma mau nerima file import dari ekstension umum. Gue terus mencari program video converter yang bisa ngonvert tanpa harus mengorbankan kualitas dari gambarnya. Puji Tuhan akhirnya mau. Terima kasih Tuhan…. aku akan mengganti semua sholat yang kutinggalkan…… apa??? 2.014.678 Rokaat???

Gue mencari cara agar video ini terlihat dramatis. Gue googling sana sini cara slow motion, bikin text, video transisi, Yups, hasilnya lumayan. Ga terlalu kaku lah.

Jumatnya, shooting susulan si artis berbakat ini. Sabtunya baru shooting para pejabat untuk pengucapan selamat itu. Untungnya, hari jumat itu setelah syuting si artis ini selesai, langsung gue bikin projectnya. Jadinya pas shooting pejabat selesai tinggal masukin deh video video pejabat itu. Mungkin kalo liat video yang udah jadinya, keliatannya si ari realistis aja ngomongnya. Tapi sebenarnya dia itu ga pake bahasa indonesia. Dia pake bahasa Mancur.... yeah... Mandarin Ancur. Beda dengan anwar yang sangking realistisnya, gue berasa ngesyuting sinetron Ketika Temanku Bertasbih.

si Mancur
Ketika Temanku Bertasbih

Masalah kedua adalah waktu. Iyaps. Ternyata Ngedit video sarat dengan waktu yang lama bro. Gue yang udah biasa ngedit suara untuk rekaman, hasil editing bisa di review secara real time. Begitu juga dengan editing fotografi, bisa langsung diliat hasilnya. Ini ngedit video sama kaya bikin modeling di 3DMAX. Mesti pake rendering dulu. Edit transisi dikit, mesti render. Edit Start/end Point, render lagi.

Belum lagi spesifikasi computer gue yang baru ini standard banget. Ga cepet-cepet banget untuk render karena memang tujuannya bukan untuk itu.

Singkat cerita semua cutting video udah dirender jadi satu,sekarang tinggal di encode. Gue pikir render adalah proses terlama dari editing video, ternyata encoding merupakan proses terlamanya. Untuk video 90 detik aja butuh waktu 40 menit untuk render bro. gue jadi ga bisa bayangin sesuper apa komputernya yang  nge encode film-film super HD dengan kualitas BAIK. Yah walaupun ga baik saya kira tetap harus di apresiasi. Karena Ternyata bikin film itu ga gampang lho. Jadi jangan ngomel-ngomel kalo beli tiket 50rebu di XXI ya.

Hari minggu harusnya sudah bisa di compile encode. Dan senin udah bisa tunjukin ke bos hasilnya. Tapi masalah muncul lagi. Waktu di encode baru sekitar 70% encodenya berhenti sendiri. Dari minggu pagi ampe jam 12 malem nyari celah erornya ga nemu-nemu. Sampe hari senin gue bawa ke kantor ngerjain di kantor.
Gue menyimpulkan mungkin computer gue udah ngap ngapan garap video yang tidak bermutu ini. Gue puter otak gimana caranya memperingan kerjanya si encoder ini. Akhirnya gue coba encode setengah setengah. Setelah itu bikin project baru dengan memasukkan video hasil encode yang notabene udah ter-flatten. Secara kasar, encode hanya butuh mem-flattenkan dua video (walaupun jumlah framenya tetap ribuan -___-) dan ternyata cara ini membuahkan hasil.

Hasilnya gue coba tunjukin ke orang kantor Alhamdulillah mayoritas bilang oke.
Itulah pengalaman gue yang masih dalam hitungan hari pake adobe premiere. Silahkan yang mau membagi ilmunya…
Trims udah nyasar.
Tanggapan :

0 komen :

Post a Comment