Wednesday, May 9, 2018

Cara memperbaiki Telkom Speedy/Indiehome yang tidak bisa internet di Windows 10


Mungkin tutorial ini bakal cepet aja. Sebenarnya ini basic. Singkatnya ceritanya begini.

Begitu saya pulang dari Samarinda ke Balikpapan, HP saya terhubung otomatis ke Modem Wifi Rumah. Internet berjalan seperti biasa, browsing dan sosial media lancar. Tapi, begitu saya nyalakan laptop, kok statusnya terhubung ke Wifi rumah, namun ada keterangan dan tanda pentung "No Internet Connection".

Setelah dicek, ternyata permasalahannya terdapat pada alokasi DHCP IP nya yang otomatis ke IPv6 (CMIIW ya). Cara baikinnya gampang banget. Kalau kamu mengalami kejadian serupa, ikutin langkah dibawah ini :

1. Klik logo wifi dengan tanda seru tersebut sampe kamu menemukan SSID (nama wifi) nya.

2. Klik Properties

3. Scroll kebawah sampai bagian IP Setting

4. Pilih Edit

5. Pada "Edit IP Setting" Pilih dari "Automatic (DHCP)" menjadi "Manual"

6. Turn on IPv4

7. Isi IPv4 address dengan segmen 192.168.1.N. (N bisa kamu isi dari angka 3-254, klo boleh saran isi aja diatas 10, contoh 192.168.1.10----- Umumnya segmen modem telkom adalah 192.168.1.N, tapi segmen ini tergantung tulisan di modem ya. ikutin segmen modem aja, yang kalian rubah cuma 3 digit di belakang)

8. isi IPv4 Subnet Prefix Length nya : 255

9. untuk IPv4 Gateway ikutin segmen di modem, umumnya 192.168.1.

10. Untuk Primary DNS, dan Secondary DNS ikutin punya Google aja biar (katanya) lebih cepet.
Sekarang coba deh internetan

11. save

Nah klo ga masih g bisa, coba kalian share di Kolom komentar ya. Semenjak ada update modem, sering banget nih kaya gini, jadi IP nya di setting manual aja. kadang-kadang klo DHCP ya klo ga bentrok, jadi ga bisa dipake kaya gini. yang jelas sekarang udah ketemu solusinya.

NB : Oiya, untuk windows 10, sekarang walaupun kalian setting manual IP nya, IP tersebut hanya dedicated untuk SSID itu saja, tidak untuk semua SSID. Tidak seperti Windows 7 yang kalau kalian ganti IP untuk satu SSID, berlaku untuk semua SSID.  

Salam Ngenet!

Thursday, April 26, 2018

Thursday, March 31, 2016

How To Install Extention Application Sony Smartwatch 2/3 in pairing with Xiaomi Device / MIUI / ASUS Smartphone


The Big Line process is
1. Disconnect the Smartwatch and Xiaomi Devices


2. install Extension Application


3. Open Security - Autostart - Choose the Extension Application and ENABLE it


4. Install "LINK2SD" and open it

5. Find the installed Extension Application, hold touch, klik REINSTALL

6. Replace klik Ok, and "ACCEPT" ALL PERMISSION (for further look at the picture)










7. Reconnect the Smartwatch and Xiaomi device

8. Application installed in Sony Smartwatch


Tuesday, November 10, 2015

Review HAVIT KB210BT dan Shortkey


Oke... Untuk review yang ini gue gamau lama lama langsung aja kita liat kinerjanya untuk Keyboard Bluetooth satu ini. HAVIT KB210BT.

Untuk fungsi ya keliatannya sama semua yang pada intinya adalah ngetik di keyboard dengan sambungan bluetooth. Untuk review ini gue cuma mau review pemakaian di Android. Karena ini ga kaya Logitech kemaren yang bisa sambung beberapa device, HAVIT tipe ini emang cuma mampu konek di satu device aja.

Dari segi tampilan cantik banget. Liat aja di google. Kebetulan warnanya putih, ada les garis warna baby blue toska (warnaa apaan tuh zer?) gue gatau ada warna lain apa ngga.

Designnya lebih minimalis kalo gue rasa. Mungkin karena warnanya putih dan ga macem macem jadi kesannya simpel.

Lebih ringan dari logitech k380 karena dia menggunakan batre tanam yang bisa di charge dengan charger android. Di charge palingan juga dua jam diklaim bisa tahan sampe 1 bulan. SARAN aja sih. Kalo ngecharge barang ginian jangan sampe overcharge..

Untuk ngetik emang lebih berisik daripada Logitech K380. Tapi tenang aja ga lebih berisik dari keyboard keyboard kantor kelurahan yang tombolnya panjangnya kaya Chunkybar dengan sistem operasi windows 98. Eh ngemeng ngemeng keyboard kelurahan, keyboard ini ada cetekan dibelakang di kiri dan kanan atas buat nge stand keyboardnya,,,,, ya kaya keyboard kelurahan gitu.... hheheheheh....

Kalo diliat dari tombol shortcutnya ini kayanya lebih buat iOS iPad daripada Android. Soalnya banyak tombol shortkeynya yang ga bisa di Android tapi bisa di iOS. Untuk di Android yang bisa cuma tombol Previous, Play Pause, Next, Mute, Decrease, dan Increase Volume. Sedangkan untuk yang lain bisanya cuma di iOS.

Tapi ada beberapa shortkey penting yang tidak hanya lo hapal. Tapi harus jadi kebiasaan biar ciamik make keyboardnya. Diantaranya :

1. Multi tasking : Command + Tab
2. Back : fn +Home (tombol pojok kiri atas. Ini gambar home iOS Device)
3. Command + L = Kalender
4. Command + P = Music Player
5. Command + B = Browser (Internet)
6. Control + C = Copy
7. Control + V = Paste
8. Control + X = Cut
9. Command + C = Contact
10. Command + E = Email

Sebenarnya ada beberapa shortcut yang lain yang berguna kalau lagi buka aplikasi. Dan beda beda fungsinya. Nanti di eksplor sendiri aja.... Yang jelas Shortcut intinya ya itu.

Dan lagi lagi, keyboard ini ga perform penuh untuk Xiaomi Device. Untuk apa aja keluhannya Baca di Review Logitech K380 dan Review Xiaomi Mi4i. Sekali lagi saya tekankan ini bukan salah Havit Keyboard

Mau logitech K380 maupun Havit, kadang terjadi lagging waktu auto konek. Hal ini bisa di atasi dengan matikan bluetooth dari Smartphonenya. Terus konekin ulang.

Untuk masalah harga ini jauh lebih murah daripada Logitech K380. Yah ga nyampe 300ribu lah. Lumayan kan seratus ribu buat beli kacang sampe tehambur hambur..

Mungkin Ini dulu Review singkatnya. Udah Pagi..... Mau kerja dulu... Selamat bekerja.

Saturday, November 7, 2015

Review Keyboard Bluetooth Logitech K380



Yah ketemu lagi sama gue….



Bosen yah? Hahahaha

Ini gue mau review dikit tentang keyboard K380 punya Logitech.

Cekidot gan.

Diliat dari penampakan luar ni keyboard gagah banget bro. Dan bentuknya minimalis. Cukup untuk di taroh di Executive Bag. Cocok banget yang pengen nulis cepet, tapi males bawa laptop karena keseringan bawa tablet atau smartphone.

Kelebihan utamanya adalah bisa pairing tiga devices sekaligus tanpa pairing ulang. Keren banget kan? Lo tinggal pilih aja device keberapa nanti dengan sendirinya keyboard bakal menyesuaikan devicenya.

Pairingnya simple dan relative sama dengan keyboard yang lain. Selector terdapat pada tombol F1, F2 dan F3. Cara pairingnya tinggal tekan tahan salah satu dari ketiganya. Trus pairing di Smartphone/Tablet/Laptop masukin nomor otentikasinya tekan enter. Tunggu agak lama. Setelah sukses keyboard bisa digunakan.

Sangat berguna banget untuk yang mobilitas tinggi kaya gue. Jadi semisal ada Smartphone, Tablet, dan PC (Asumsi PC sudah terbasang Bluetooth device) Ketika lagi asik ngetik di PC tau tau ada BBM atau Line di Smartphone.  Daripada ngambil hape, mending pilih aja di selector trus balas BBM atau Line tersebut via Keyboard. Trus untuk balikin lagi ke PC tinggal pencet aja selector untuk ke PC. Simple banget.

Kelebihannya menurut gue adalah.
1.       Bisa Connect tiga device sekaligus.
2.       Designnya Elegan. (Sayang banget gada warna putih)
3.       Tombolnya enak banget dipencet dan ga berisik
4.       Easy Pairing
5.       Tombol Shortcutnya sangat membantu untuk multitasking
6.       Menggunakan Batre AAA dua buah yang awetnya bisa sampe 2 Tahun.

Kekurangan dari keyboard ini sejauh ini Cuma Dua :
  1. Harganya mahal. Sekitar Rp 493 Ribu (Untuk Saat ini baru ada di Gramedia Jakarta
  2. Tidak Support untuk Xiaomi. Walaupun sebenarnya ini bukan kesalahan Logitech K380. Jadi selama device anda bukan Xiaomi, ini bakal good good aja.

Karena menurut gue ketidakkompatibelan nya dengan Xiaomi device bukan kelemahan dari Logitech K380 untuk itu segala keluh kesah bagaimana tidak kompatibelnya sudah gue tuangkan di postingan gue sebelumnya. SIlahkan dibuka.di Keluhan Memakai Xiaomi Mi4i.

Sejauh ini baru ada di Jakarta. Gue pesen dari temen gue.

Kalau ada yang mau nambahin silahkan di komentar. terimakasih

Review Xiaomi Mi4i dan Keluhannya







Hai Kamu....!!!

Iya kamu yang kebetulan nyasar lagi di blog ini. Hahahaha
Ga usah terlau serius gitu.
Setelah bertahun tahun Blog ini nganggur astaga. Udah ada kenangan kenangan aja disitu (Lu kok curhat sih zer)

Oke… Bertahun tahun kalian gue tinggal karena beberapa pengalaman hidup gue yang bikin gue males nyentuh blog ini lagi. Yang pertama separuh dari hidup gue udah pergi dan bersama orang lain (Norak….!!!!) Bahahaha becanda…. Yang kedua gue sekarang ada di Kantor Pusat Samarinda yang kerjaannya lumayan bikin kliyengan. Yang ketiga Alhamdulillah gue ngelanjutin studi gue di Magister TI Binus. BINUSIAN MANA SUARANYA?????... Yang keempat gue dalam tahap persiapan recording single terbaru gue…. Lagu lama sih sebenarnya Cuma dibenerin liriknya karena gramarnya ancur. Cekidot di Soundcloud aja yah nanti… Doakan cepet selesai.

Disela sela kesibukan gue yang lumayan padat itu (lebih layak dibilang sok sibuk wahahahaha) gue coba aktif ngeblog lagi walau seadanya. Lebih ke curhat gue make ni Device. Ya sapatau aja ada dari kalian yang punya pengalaman serupa atau lebih buruk bisa di tuangin di komen. Kalo gamau komen juga gapapa. Asal ada oleh olehnya.

Iya ini gue langsung aja deh pengalaman pake Mi4i gue.

Jadi awalnya pertamanya gue pengennya beli iPhone. Kalo untuk performa ya ga usah di Tanya lah ya untuk iPhone. Gue soalnya butuh smartphone yang cepet aja. Kalo di klik langsung jalan. Untuk periode pemakaian yang lama. Bukan untuk beberapa waktu kudu install ulang. Jadi sempat terpikir beli iPhone.
Dan dua nomor gue udah terlanjur dikenal di area kantor. Sayang banget kalo buang yang lama. Banyak bos bos ngehubungin lewat nomor itu. Jadi asumsi yang ada adalah gue punya dua handphone sekarang.
Di tengah jalan, karena pengalaman make hape banyak banyak itu menghambat gerak jalan gue karena celana kantor gue over slimfit, jadinya males punya hape banyak banyak. So, gue ambil alternative pengen nyari hape yang dual SIM tapi performa oke. Budget buat iPhone gue pangkas jadi HP harga 3 juta aja. Sisanya buat renovasi studio rekaman.


Singkat cerita. Nyari spek sana sini, gue dapet Mi4i. Pertimbangannya adalah :
  1. -          Spek Ciamik (liat google)
  2. -          Worth sama harganya
  3. -          Dual Sim. Jadinya hemat ruang gerak dan ga ribet mesti bawa dua hape.
  4. -          Batre di klaim lumayn awet walaupun processor tinggi dan dual sim

Pertama pakai memang luar bisaa. Bisa dibilang, Xiaomi adalah iOS Experience in Android Device. Tampilannya yang cantik dan simple jadi ga bosen liat hape. Apalagi MIUI ada tema sendiri yang manakala diganti temanya, ga Cuma skinnya yang diganti tapi overall frameworknya.
Perform untuk daily use juga ga ngeselin kaya hape hape android yang lain. Responsif dan lumayan oke untuk harga segini. Seiring berjalan waktu dan terhitung udah empat bulanan pake ini dan dijejalin aplikasi sana sini, mulai berasa lemotnya tapi ga separah waktu pake samsul.

Yang paling gue keluhkan adalah kamera. Bukan masalah hasil dan kualitas. Tapi proses pengambilan gambarnya kadang nge-lag. Kalah jauh banget sama samsul. Untuk hasil dan kualitas lumayan bagus. Sesuai Harga. Namun proses pengambilan gambar yang nge lag ini akan berpengaruh pada hasil video recording. Hasilnya juga bakal nge lag. Ga mulus sesuai frame rate.

Keluhan yang lain adalah ketika menghubungkan dengan perangkat support lain yang bukan keluaran Xiaomi (lu ngomong apaan sih zer). Sepertinya Xiaomi “lupa” menyiapkan modul untuk perangkat support android seperti smartwatch dll. Atau mungkin sangking kebeletnya pengen eksklusif kaya Apple device, Xiaomi pengen perangkat support yang bisa terkonek sama Xiaomi smartphone harus keluaran dari Xiaomi juga. Mungkin aja begitu. Mungkin lho…. (Ngaco lu yan)



Keluhan gue adalah ketika gue mencoba membeli Smartwatch2 punya Sony, perangkat canggih ini tidak bisa dihubungkan dengan XIaomi Mi4i ini [UPDATE!!! Sekarang gue udah nemu caranya untuk nyambungin SW2 ini ke Xiaomi, visit http://zearrock.blogspot.com/2016/03/how-to-install-extention-application_31.html]. Jadi Bluetooth udah connected, Smart Connect dan Aplikasi pendukung Smartwatch juga udah terinstall tapi begitu install aplikasi ga mau muncul di SW2 nya. Nyari forum sana sini ternyata emang XIaominya yang ga support sama SW2. Berbulan bulan nunggu update firmware dari Xiaomi juga ternyata ga memperbaiki hal ini. Akhirnya gue menyerah. SW2 gue pakai buat perpanjangan tablet  Galaxy Note gue. Cukup Usefull untuk update informasi berita via Twitter dan Email.

Keluhan selanjutnya adalah ketika melakukan konek ke Action Cam B-Pro 5, ketika melakukan koneksi pertama kali berhasil. Namun ketika melakukan koneksi yang kedua kalinya akan ada keterangan Network Problem (pokoknya gitu… gue males ngebukanya) yang seolah olah ada clash di network managementnya. Hal ini gue atasin dengan pengaturan IP Address manual dan manual connect. Agak ribetin memang.

Keluhan yang baru baru ini gue temukan adalah ketika menggunakan Keyboard Bluetooth. Beberapa pekan kemaren gue membeli Keyboard Bluetooth Logitech K380. Dalam kuliah gue, setiap hari ada forum diskusi. Nah forum diskusi ini bisaanya gue suka akses pake laptop. Bukannya apa, karena experience nulis pake keyboard dan touchscreen itu beda banget ya. Dan gue tipe orang yang gampang ke-distract pikirannya kalo ada typo, sedangkan kalo pake touchscreen itu rawan typo dan kecepatan ketik melambat sekitar 55% bisa bisa apa yang ada dalam pikiran gue kedistract duluan. Jadi gue pengennya beli Keyboard ini untuk bisa akses forum kuliah dan kontribusi di forum dengan experience keyboard tanpa harus bawa laptop. (you got it? Yeah kalo belum ngerti silahkan bilang ke menteri pendidikan … Bapak…Saya Bodoh).


Awalnya memang keyboard ini untuk di sambungkan ke Galaxy Note 8” gue. Tapi fitur K380 ini Ciamik banget lho. Bisa konek ke 3 Device tanpa harus pairing ulang. Nanti kita coba bahas K380 ini lebih lanjut ya. Ini kita bahas Xiaomi dulu.
Nah karena bisa di sambungkan ke 3 device, gue mencoba untuk pairing ke Xiaomi mi4i. Setelah koneksi tersambung, Ketikan bisa keluar seperti bisaa. Namun, untuk pemilihan multitasking tidak bisa dipilih, karena cursornya tidak muncul. Sehingga agak repot untuk memilih program yang telah diminimize. Mesti di touch dulu. Keluhan lainnya adalah ketika memasukkan password pada lockscreen, angka PIN yang dipencet tidak bisa direspon oleh smartphone. Begitupun ketika gue mengganti metode kuncian dengan password. Untuk Masukkan angka tidak bisa masuk tetapi huruf bisa. Namun tidak bisa di Enter. Ketika di Enter malah kepilih Emergency Call.

Keluhan terakhir adalah waktu mecoba Stable Update Miui Versi (Kalo nggak salah) 7.0.sekian. Malah softbrick dianya. Alhasil data kehapus semua gara gara factory reset. Padahal semua sudah completed. Ini saran buat semuanya juga ni. Kalo ada pemberitahuan Update dari smartphone jangan serta merta di update biar diliat orang paling canggih, Baca dulu review updatenya dari korban korban yang udah update duluan. Banyak manfaatnya apa mudharotnya? Gitu sih.

Mungkin beberapaa keluhan itu yang gue keluhkan untuk Xiaomi dan Perangkat Support Android Lainnya. Semoga Developer Xiaomi sadar dan cepat membenahi ini semua.   

Terimakasih

Monday, July 21, 2014

Pengalaman Pertama..... make si Adobe Premiere



Haloo my blog, dan pembaca pembaca yang nyasar ke tempat gue. Heran aja ngeliat statistic tiap hari kok adaaa aja yang buka blog ga jelas ini. Jadi mungkin bakal aktif nulis lagi sih. Ada beberapa factor yang bikin gue pengen nulis lagi. Yang pertama Toshiba gue udah rusak. Di ganti Vaio yang notabene lebih enak aja gue nulisnya. Terus yang kedua gue udah pindah kontrakan. Suasananya lebih kondusif untuk nulis dan menuangkan ide ide daripada di kamar kos 3x3 bertetanggakan kurang lebih 30 manusia dengan jumlah kamar mandi sebanyak dua buah yang belum tentu bersihin kamar mandi sebulan sekali. Dengan di kontrakan baru ini, gue lebih tenang hidup. Gada lagi suara muntah tengah malem karena mabuk-mabukan di kamar entah yang dimana, gada lagi anak kecil yang pipis sembarangan di depan kamar gue. Trus yang ketiga, mungkin karena Prabowo mau rujuk sama mantan istrinya. Nah itulah kenapa saya mau balik nulis lagi setelah berapa tahun gue ga pernah buka blog ini.  Iya iya gue tau palingan juga gada yang baca.

Lanjut ya…

Mungkin update-an terakhir waktu gue masih kuliah. Gue mau narasi singkat aja sih. Setelah lulus dari Universitas Islam Indonesia, gue sempat kerja di BRI setengah tahun, trus sekarang gue mengabdikan diri di BPD Kaltim. Terhitung 2 Januari 2013, gue tandatangan kontrak sebagai calon pegawai tetap disana. Wich is, gue udah satu setengah taonan disini. Oiya gue juga penempatan Tarakan. Kalo lo ga tau dimana itu Tarakan, mending Lo tanya sama mbak Rizky Yunita. Dia analis handal soalnya.

Sebenarnya banyak sih yang mau gue tulis selama dua tahun belakangan ini. Tapi ya itu. Karena suasana ga kondusif dan malas berkecamuk, jadi ga bisa sharing sana sini. Mungkin postingan berikutnya bisa nyusul ya.
Udah ah pembukaan singkatnya.

Jadi tiba-tiba Ibu Umu Kholifa (Penyelia Umum & SDM) langsung manggil gue hari rabu kemaren. Dia nunjukin surat dari kantor pusat yang gue lupa isinya secara keseluruhan kayak gimana. Pokoknya intinya disuruh buat video ucapan selamat Idul Fitri Tahun ini dari kantor cabang masing masing. Dia minta gue yang buat. Bukan orang luar. Videonya berdurasi 1 menit. Dan harus dikumpul rabu minggu depan.
Itulah kehebatan orang IT kalo kerja di perusahaan yang core nya bukan IT. Lo dituntut harus menjadi serbabisa yang berbau elektronik apalagi Komputer.  Ga butuh waktu lama untuk dapet pertanyaan dari beberapa kolega loe seperti : Kenapa jaringan gue putus? Kok layarnya gamau nyala? Ini Hape gue kenapa rusak? Ini Printer gue kenapa warnanya putus putus? Kenapa Pacar gue marah-marah? Kenapa ginjal gue berdarah? Kenapa paru-paru gue basah?

Iya! Seperti disuruh bikin video pun nyuruh gue. Gue emang punya pengalaman di bidang editing. Tapi editing suara sama gambar man. Video ga pernah sama sekali. Gue buta tuli sama editing video. Bagian Humas ada ngirim contoh video nya. Gue aja gatau gimana caranya gabungin satu video dan video yang lain. Begitu tanya sama yang ngasih kerjaan (Baca : Ainun Ni'matu Rohmah), doski bilang mereka editnya pake Adobe Premiere. 

Adobe Premiere itu apaan? makanan apa? kakinya berapa?

Langkah yang pertama gue ambil adalah cari installer Adobe Premiere. Akhirnya dapet Adobe Premiere CS 4 dan embel-embelnya. Karena saya malas nyari crack dan tindakan illegal lainnya, jadinya saya memutuskan pake yang trial aja selama sebulan ini. Lagian kan videonya di kumpul minggu depan.

Walau  gue pesimis jadinya seminggu, tapi gue nekatin aja. Secepat kilat gue ngerumusin konsep yang sederhana tapi ga kaya video abal abal. Soalnya sayang banget dikasih waktu 60 detik Cuma untuk ucapan doang. Setelah ngesimulasi frame by frame, kok kayanya lebih dari 60 detik. Trus gue langsung ngadu sama Ainun Ni’matu Rohmah, dia bilang jangan lewat 90 detik. Oke gue sanggupin.

Hari rabu itu, gue langsung cari aktor. Ga nyari sih. Lebih tepatnya nodong. Soalnya gue tau yang bisa bikin ini lebih realistis Cuma si Ari Barito sama Anwar Marmuni… eh…. Anwar Kurniawan maksudnya. Dan Ari sama Anwar ini kalo lo harus tau, mereka adalah artis se Tarakan Jalan Yos Sudarso No. 6 sebelah bengkel Yamaha sebelumnya warung makan Purnama deketnya toko meubel Mpok Minah, maksud gue mereka berdua itu ngartisnya cuma di kantor gue. Dan Ternyata hari itu juga mereka ga bisa langsung shooting. Oke gue tunda besoknya.


Akting mereka yang PII... Pina Iya Iyanya

Besoknya mereka udah siap. Tinggal pemeran figurannya yang padahal udah gue konsep tapi mereka ga bisa. Katanya mau buka puasa. Ya iyalah. Masa iya anak perawan ditahan pulang padahal udah jam 6 kurang 15? Ga kehabisan akal, gue cariin orang-orang yang masih gentayangan di kantor. Ga percuma gue. Akhirnya dapet Iksan sama teguh buat jadi pohon sama batu gunung.

Untungnya konsep sudah dikemas. Jadi pengambilan gambar terencana. Ga makan waktu banyak. Tepat sebelum buka puasa kami sudah bubar.

Masalah yang dihadapi pertama adalah, format default video kamera gue ditolak mentah mentah sama premiere. Jahat banget dia. Mungkin PDKTannya kurang lama. Kamera Gue 550d yang ekstenssion videonya .MOV. Sementara Premiere (kayaknya) Cuma mau nerima file import dari ekstension umum. Gue terus mencari program video converter yang bisa ngonvert tanpa harus mengorbankan kualitas dari gambarnya. Puji Tuhan akhirnya mau. Terima kasih Tuhan…. aku akan mengganti semua sholat yang kutinggalkan…… apa??? 2.014.678 Rokaat???

Gue mencari cara agar video ini terlihat dramatis. Gue googling sana sini cara slow motion, bikin text, video transisi, Yups, hasilnya lumayan. Ga terlalu kaku lah.

Jumatnya, shooting susulan si artis berbakat ini. Sabtunya baru shooting para pejabat untuk pengucapan selamat itu. Untungnya, hari jumat itu setelah syuting si artis ini selesai, langsung gue bikin projectnya. Jadinya pas shooting pejabat selesai tinggal masukin deh video video pejabat itu. Mungkin kalo liat video yang udah jadinya, keliatannya si ari realistis aja ngomongnya. Tapi sebenarnya dia itu ga pake bahasa indonesia. Dia pake bahasa Mancur.... yeah... Mandarin Ancur. Beda dengan anwar yang sangking realistisnya, gue berasa ngesyuting sinetron Ketika Temanku Bertasbih.

si Mancur
Ketika Temanku Bertasbih

Masalah kedua adalah waktu. Iyaps. Ternyata Ngedit video sarat dengan waktu yang lama bro. Gue yang udah biasa ngedit suara untuk rekaman, hasil editing bisa di review secara real time. Begitu juga dengan editing fotografi, bisa langsung diliat hasilnya. Ini ngedit video sama kaya bikin modeling di 3DMAX. Mesti pake rendering dulu. Edit transisi dikit, mesti render. Edit Start/end Point, render lagi.

Belum lagi spesifikasi computer gue yang baru ini standard banget. Ga cepet-cepet banget untuk render karena memang tujuannya bukan untuk itu.

Singkat cerita semua cutting video udah dirender jadi satu,sekarang tinggal di encode. Gue pikir render adalah proses terlama dari editing video, ternyata encoding merupakan proses terlamanya. Untuk video 90 detik aja butuh waktu 40 menit untuk render bro. gue jadi ga bisa bayangin sesuper apa komputernya yang  nge encode film-film super HD dengan kualitas BAIK. Yah walaupun ga baik saya kira tetap harus di apresiasi. Karena Ternyata bikin film itu ga gampang lho. Jadi jangan ngomel-ngomel kalo beli tiket 50rebu di XXI ya.

Hari minggu harusnya sudah bisa di compile encode. Dan senin udah bisa tunjukin ke bos hasilnya. Tapi masalah muncul lagi. Waktu di encode baru sekitar 70% encodenya berhenti sendiri. Dari minggu pagi ampe jam 12 malem nyari celah erornya ga nemu-nemu. Sampe hari senin gue bawa ke kantor ngerjain di kantor.
Gue menyimpulkan mungkin computer gue udah ngap ngapan garap video yang tidak bermutu ini. Gue puter otak gimana caranya memperingan kerjanya si encoder ini. Akhirnya gue coba encode setengah setengah. Setelah itu bikin project baru dengan memasukkan video hasil encode yang notabene udah ter-flatten. Secara kasar, encode hanya butuh mem-flattenkan dua video (walaupun jumlah framenya tetap ribuan -___-) dan ternyata cara ini membuahkan hasil.

Hasilnya gue coba tunjukin ke orang kantor Alhamdulillah mayoritas bilang oke.
Itulah pengalaman gue yang masih dalam hitungan hari pake adobe premiere. Silahkan yang mau membagi ilmunya…
Trims udah nyasar.